Kamis, 05 November 2015

Jakarta Marathon 2015

Event nya mah kapan nge post nya kapan, sudah biasa. Jadi Jakarta Marathon 2015 jatuh pada tanggal 26 Oktober 2015. Mungkin isi post nya nggak akan beda jauh dari postingan tahun kemarin, karena di tahun ini gue jadi Marshal juga. Tahun ini beda dengan Jakarta Marathon 2014 kemarin, tahun ini teman - teman ku yang jadi marshal nambah. Sekarang marshal nya banyak dari anak kampus, bukan anak binus kaya kemarin lagi. Dari banyak komunitas juga, terutama komunitas lari. 

Briefing nya nggak se sering kaya dulu, dan briefing nya nggak harus ke binus anggrek. Tetapi karena ada sedikit miskomunikasi, temen - temen yang harusnya ikut jadi nggak ikut. Gue cukup kecewa, karena mereka adalah temen - temen seperjuangan tahun kemarin dan kalo semakin banyak temen nya kan semakin rame. Tapi yasudahlah, meskipun agak berat, gue jalanin, dan jadi cewe sendiri, lagi. 

Dalam kondisi gue yang nggak terlalu fit yang lagi flu berat, gue berangkat dari rumah jam setengah 10an bareng Rino, sebelumnya gue minum obat dulu dan tidur bentar sampe jam 9 kurang. Terus berangkat lah dan nungguin Ame sama Arif di fatmawati. Gue baru tahu kalo malem - malem di jaksel masih banyak yang nongkrong - nongkrong gitu (lu aja yang kaga gaul) Tahun ini juga kumpulnya di stadion madya bukan di Monas, pas dateng tuh kepagian banget - banget dan masih sepi. Di stadion itu kaya ada field kecil dan gue, Rino, Ame dan Arif ngumpul disitu dulu, nggak lama kemudian Hendra dateng sama Indra. Nggak bisa tidur, main uno, tapi bosen, cerita - cerita eh lama - lama cerita setan. Gue coba untuk nggak banyak kena angin, jadi gue coba tidur di mushola, eh banyak nyamuk ngga bisa, dan gue keluar lagi. Terus mereka lagi ngobrol - ngobrol sama Fajar, ternyata dia ikut volunteer tahun kemarin dan ikutan tahun ini juga. Ngobrol lah kita. Kalo menurut sudut pandang dia yang anak lari dan anak jurusan olahraga lebih baik marathon tahun ini, karena tahun kemarin yang jadi marshal banyak, cuma ada beberapa yang kerja nya nggak bener, karena sampe ada pelari yang nyasar. Dan orientasi mereka untuk ikut event tuh cuma biar nambah point service atau apalah, karena aslinya mereka nggak bakal mau. Dan menurut dia kalo lagi briefing nggak ada yang terlalu ngena hasil briefingnya. Dan terasa banget sih perbedaan nya karena kemarin 1 KM aja ada 10 orang an, kalo nyemangatin seru. Dan sekarang 1 KM bisa cuma 2 orang. Tahun kemarin dia ngga ke angkut malahan, jadi stay di monas, padahal dia udah dikasih gelang yang bisa nyala - nyala dan gue nggak di kasih. Untuk sudut pandang gue ? Sila simpulkan sendiri dari cerita gue ini

Tahun ini memang marshal di manage ke beberapa grup nggak cuma kaya kemarin, jadi dipegang sama komunitas lari dan ada juga disorda. Buat water station nya kayanya langsung di manage sama sponsor. Untuk kaya race pack gitu ada panitia nya emang (tapi ngga tau ini dari mana). Kalo disorda ini pas gue tanya sih diajakin sama guru - guru olahraga gitu. Pas tugas mereka ya sebenernya job desk nya ngga terlalu beda. 

Seperti biasa pas pagi kita di drop ke lokasi masing2, tapi gue ngga tau di KM berapa, pak Rudy kordinator gue cuma bilang gue sama Rizaldi di depan Dragonfly(?) tapi pas diturunin tuh kelewatan, di deket2 LIPI lah. Sampe akhirnya gue buka google maps dan Dragonfly itu ternyata jauh sebelum LIPI, jalan lah kita. Tapi pas kita jalan semakin jauh, eh ada Fajar sama Cheny, gue jadi bingung, dan gue sama Rizaldi memutuskan untuk balik ke tempat awal, dan akhirnya misah beberapa meter (cukup jauh, gue ngga ngeliat dia lagi).
Right side  #fromwhereistand

Left side #fromwhereistand


Terus jam 6 menjelang jam 7 kalo ngga salah jalan udah sepi banget dan pelari pertama lewat, elite runner as always. Terus semakin lama semakin banyak yang lewat, permasalahan nya adalah pas tahun kemarin gue nyemangatin nya rombongan, sekarang gue nyemangatin nya sendiri, ya krik-krik lah ya. Gue bingung harus ngapain, akhirnya kalo ada yang lewat gue cuma bisa teriak 
"Semangat !!! *prok prok* Semangat !!! *prok prok* "
Ya gak jauh beda dari tahun kemarin, ada yang cuek, ada yang senyum, ada yang OK, ada yang bilang "Makasih" ada yang bilang "Makasih ya udah dijagain jalan nya" dan yang ngomong itu kasep pisan gusti, kalo gitu mau gue jagain hatinya aja #lahhh. Ada yang numpang ngelap kacamata di rompi marshal gue, ada yang mirip mas Anop (mendadak saya baper), ya ada - ada aja lah pokoknya

Sempet yah selfie

Ngga terlalu banyak yang high five, cuma seneng banget. Sampe suatu ketika ngeliat ada pelari yang ketawa nya nggak wajar kampret ngeselin sumpah dan ternyata dia adalah...si Icak alias Ikra. Terus gue ketawa aja, dan dia high five kenceng banget, dia nggak tau kalo gue ini kaya dendelion yang rapuh dan ringkih, untung strong, hatinya. Dan yaudah lah dia lewat begitu saja. Dan gue masih harus nungguin sampe pelari terakhir, di deket tempat gue jaga di depan Telkom sih rame, setelah LIPI juga rame, yang dari disorda jaga sampe 2 orang, cuma mereka pas agak siangan duduk - duduk ngadem doang, huft. Tapi yang paling bikin suka tuh kalo pelari di dukung sama temen/keluarga/pasangan nya langsung, biasanya temen/keluarga/pasangan nya naik sepeda ngikutin di samping terus bawain minum atau apalah, jadi terharu.

Semakin lama semakin terik matahari, gue nepi sebentar terus jagain di bawah pohon aja. Semakin siang, gue dan orang disorda pun nyerah untuk stand by dan akhirnya duduk, mereka agak marah - marah soalnya dari pagi ngga di kasih konsumsi. Pak polisi juga jaganya nggak sampe selesai. Gue bingung tahun ini koordinasi nya gimana....pokonya tahun ini jam 9 menjelang jam 10 jalanan udah boleh dilewatin kendaraan, sedangkan tahun kemarin sekitar jam 10 lebih. Pelari komplain? Jangan ditanya lagi. Kemudian orang - orang yang dari disorda ini langsung cus ke stadion madya setelah pelari terakhir lewat. Dan gue bingung harus kemana, akhirnya gue nyebrang bantuin di marshal KM seberang, tapi sepi juga dan ada 1 marshal. Di deket tempat dia jaga ada satpol PP, dan gue duduk disitu aja. Dia, si marshal yang ini gayanya asyik banget, dia ngajak high five semua nya, ya mirip David MTMA gayanya, gondrong nya, cuma dia lebih putih dari David duh jadinya gimana ya, tiba - tiba ada rasa, kaya rasa stroberi gitu.. Di kilometer ini udah rawan banget, beberapa udah cedera dan nggak kuat, kebanyakan minta spray yang kaya buat pemain bola gitu tapi kan gak ada, nah yang mirip David ini nawarin kalo (entahlah terapi mungkin ya, kaya dipijet2 gitu ankle nya). Semakin siang, semakin terik, terus gue udah bingung banget dan gue bolak balik ngecek grup sampe akhirnya kita semua ngumpul bareng buat diangkut ke stadion madya. Sedih sih kalo sekarang nggak ngumpul di monas, jadinya nggak bisa foto - foto kaya kemarin. Selama di bus ke arah stadion madya gue bobo, dan sampe disana banyak banget yang bobo, cuma gue nggak bisa bobo.

Setelah itu makan siang, pulang, dan gue memang udah janjian nganterin marksheet Vida, jadi ke rumah Vida deh makan es krim pot :9 dan pulang ke rumah dengan selamat. Thanks Rino !

Melanjutkan kesimpulan dari permasalahan diatas sih cuma kesalahan di komunikasi dan manajemen. Manajemen dan komunikasi itu memang bukan perkara yang gampang, kita bisa dapat nilai A di mata kuliah tersebut, cuma pas penerapan nya di dunia nyata ? Belum tentu A. Overall tahun ini juga seru, cuma ada yang hilang aja, banyak malahan. Tetapi terima kasih atas pengalaman nya tahun ini, jadi punya cerita yang beda. Makasih semua nyaa, nggak bisa disebutin satu - satu.

Oh iya waktu lagi jaga, ada kakak - kakak naik sepeda bawa kamera, nanya kalo gue dari D berapa, gue jawab aja dari D1, terus gue di foto dan fotonya di tag ke gue dan diantara foto - foto yang lain foto gue yang sadar kamera, foto yang lain tuh pada candid ahaah. Makasih banyak ya kakak nya, ku suka fotonya. Dan gue iseng ngebuka album jakarta marathon tahun kemarin, dan... ternyata....yang selama ini gue cari - cari, sampe hampir ilang di ingatan gue dan akhirnya.....nggak bisa banyak berkata - kata pas nemu fotonya dia, dan gue akhirnya nelusurin dia berdasarkan bib number nya dan ketemu...pas ditelusurin lebih jauh ternyata dia udah punya tambatan hati. Jatuh cinta dan patah hati seketika. Orang yang sudah ditunggu - tunggu satu tahun, tapi tahun ini memang dia nggak ikutan. Terus, setelah ini, siapkah kau tuk jatuh cinta lagi ?


#teteuppromositerselubung


Terus terus, kan udah 2 kali jadi marshal, tahun depan bakalan jadi marshal lagi atau jadi pelari ? Gue ngga tau, masih nunggu hidayah, tapi kalo lari sih jawaban nya bisa kaya jawaban kakak satu ini haha

Rabu, 09 September 2015

Mimpi

Sudah sekian lama ngga nulis, semoga masih bisa bikin tulisan yang bener

Setelah melewati masa kuliah hampir 4 tahun, berikutnya kita dihadapkan pada 2 pilihan, yaitu bekerja atau lanjut S2. Saya sendiri sebenarnya ada keinginan untuk lanjut S2, tapi takdir sepertinya mengarahkan saya ke jalan yang lain, yang tidak bisa dibilang salah dan juga tidak sepenuhnya benar.

Kalau melihat teman - teman yang bisa lanjut S2, terutama yang dapat beasiswa, saya rasanya senang sekali. Terlebih teman SMA saya ada yang insyaallah bisa kuliah ke Belanda karena lolos LPDP. Bukan hal yang tidak mungkin untuk dia yang prestasi akademik dan non akademik nya cemerlang, Aktif di organisasi, dimana leadership nya sudah tidak perlu dipertanyakan lagi. Hanya tinggal memperdalam bahasa asing yang akan digunakan disana. Saya juga sebenarnya ingin, mulai semester 2 kalau ngga salah saya ikut pameran pendidikan, disana saya baru tau LPDP, kemudian tahun kemarin ada lagi dan saya melihat semua orang antusias, bahkan yang sudah bekerja pun banyak. Tetapi untuk mencapai itu semua, saya belum memenuhi, jadi saya sudah sadar diri duluan. Bukan pesimis, cuma......kemungkinan nya kecil, terlebih kalau ngga mau usaha.

Akhirnya gue cuma bisa nyesel, kenapa dulu bukan nya aktif di organisasi, terus belajar lebih rajin, nggak cuma belajar buat pelajaran kuliah, tapi belajar yang lain untuk memperdalam skill. Baru kerasa pas kemarin ikut event. Bahkan yang jadi trainernya temen sendiri. Malu ? Iya malu banget. Jadi selama kuliah apa sih yang gue kejer ? Nilai pas - pas an, skill pas - pas an. Tapi Alhamdulillah gue tau jawaban nya, selama kuliah gue cuma ngejar experience haha. Gue emang gak ikut organisasi yang semacam himpunan maupun BEM, karena itu terlalu serius, tapi setelah ikut kepanitian (meskipun dalam lingkup kecil), dan gabung di KSM (meski jauh banget dari jurusan), gue banyak kenal, banyak koneksi, yang insyaallah dapat membantu gue suatu saat nanti.

Awal karir gue juga belum mulus, tapi gue bertekad ingin menekuni apa yang gue pilih, Gue pengen berilmu, berskill, sama apa yang gue suka, gue minati. Meskipun dulu ngga terlalu suka IT, ternyata ada rahasia dibalik rahasia. Ketika gue ngerasa hampir menyerah, gue akan inget mas dan mba yang nungguin kita ngambil brosur yang ada di tangan nya. Penghasilan mas dan mba itu bergantung pada kita mau ngambil brosurnya apa ngga. Sedangkan gue nasibnya masih jauh lebih baik, Gue tau temen - temen gue yang lain kerja nya jauh lebih enak dari pada gue, tapi insyaallah gue niat untuk memulai dari bawah. Sekalipun nggak banyak temen cewek gue yang mau jadi developer, semoga kalau memang jalan nya disini, semoga Allah lancarkan.

Nggak tau korelasi nya apa sama judul, cuma akhir - akhir ini kalau lagi stress ya suka buka iseng - iseng karaoke gitu, dan salah satu nya berkaitan sama apa yang sedang dirasakan sekarang.



Semoga berkenan, maklum jelek suaranya


Jumat, 23 Januari 2015

Di balik kata "gapapa" sebenarnya terbesit sebuah keinginan
Yaitu keinginan untuk menghilang sejenak naik awan kinton terus kamekameha sampai antartika

Tidak perlu meminta maaf, karena yang sudah terjadi tidak dapat terulang lagi
Tinggal bagaimana ketangguhan, kegigihan, dan ketabahan yang akan mengubah semuanya menjadi lebih baik

Biarlah Tuhan yang membalas, hitunganNya tidak akan salah
Satu kebaikan meskipun sebiji sawi pun akan dihitung, begitu juga dengan dosa

Semoga bisa dijadikan pelajaran yang berharga kedepannya

Minggu, 11 Januari 2015

Catatan Hati Seorang Mahasiswa (Tingkat Akhir)

Tuhan, ku percaya~ engkau pasti telah merencanakan yang terbaik~ untuk diriku~

Sorry banget itu soundtrack CHSI, ya kena juga untuk CHSM haha. Kalo di CHSI mah ibu rumah tangga ngeblog untuk menceritakan kehidupan seorang istri, kalo ini mahasiswa tingkat akhir yang mau menyampaikan unek - uneknya.

Dimulai dari kegiatan PKL yang cukup menguras hati dan pikiran. Menempuh perjalanan dari timur ke barat, hampir setiap hari mengelilingi kota jakarta. Dengan bus kota yang mengantar para orang kantoran, berangkat dan pulang diiringi dengan macet dan penuh sesak. Menjalani kehidupan selayaknya orang kantoran, menambah ilmu baru, dan akhirnya waktu PKL sudah berakhir dengan berbagai suka duka di dalamnya. Yang terpenting dari kegiatan PKL adalah laporannya, yang akan disidangkan. Setelah selesai kegiatan PKL, intensitas bimbingan pun meningkat, terutama menjelang daftar sidang. Daeadline daftar sidang tanggal 8 Desember, kurang lebih seperti inilah timeline nya :

8 Desember 2014
Konsultasi sampai bab 3, harusnya udah daftar sidang tapi bab 3 aja masih acak - acakan dan bab 1 masih ada revisi. Harusnya juga udah ketemu pembimbing dari hari jumat, eh doi ke Singapore. Sedih

15 Desember 2014
Harusnya tanggal 12 udah hari terakhir daftar sidang 1, akhirnya gue pasrah deh sidang 2 aja. Bab 3 udah selesai, revisi juga sudah dikerjakan dan masih banyak yang salah. Akhirnya dikebut sampe bab 4. Ternyata masih bisa daftar sidang 1 sampai tanggal 17 Desember.

16 Desember 2014
Kembali ke pembimbing dengan revisi kemarin. Pembimbing bilang sudah oke, besok tinggal daftar. Habis bimbingan di kasih kue hihi.



17 Desember 2014
Ini udah kaya zombie banget, akumulasi kurang tidur dan kurang makan sudah sangat akut. Seharian di depan laptop ngga keluar kamar ngejar daftar sidang. Ada kabar yang berhembus kalau ada yang sudah daftar sidang tapi laporannya masih acak - acakan. Bikin daftar isi dan bla bla bla nya ribet juga, dan ngga ke kejar sampai sore. Menghubungi dosen pembimbing tidak dibalas. Makin sedih

18 Desember 2014
Tinggal meneruskan pekerjaan kemarin, kemudian ngeprint. Pas di cek, ternyata masih banyak yang salah. Akhirnya di benerin lagi dan kelar jam 1an. Habis itu ngeprint sampe jam 3an. Dan akhirnya menghubungi dosen pembimbing dengan menyertakan kalimat sakti "butuh tanda tangan dosen pembimbing" akhirnya dibalas dan sore ke kampus. Besok sudah bisa daftar. Sampai rumah, ternyata lembar pengesahan lupa di masukin ke daftar isi. Ngulang lagi ngeprint dari awal.

19 Desember 2014
D - Day hari terakhir daftar sidang 1. Tinggal ke fotokopian untuk melengkapi 2 eksemplar lainnya, dan biar ngga asal - asalan fotokopiannya, gue bilang ke mas nya "yang rapi ya mas, ini skripsi". Kemudian ninggalin fotokopian buat balik ke rumah nonton crazy little things called love. Selesai fotokopian jam 11, tapi nanggung berangkat deket jam solat jumat.

Akhirnya cus berangkat setelah solat jumat, daftar, dan habis itu nonton Doraemon : Stand By Me di negeri antah berantah dan pulang malem, jauh, hujan - hujanan dan pas buka fb ternyata adik kelas gue ngeshare link download film doraemon. Duh

Dari tanggal 24 - 29 Desember gue pulang kampung, rencananya mau liburan sehingga gue ninggalin laptop. Eh tanggal 27 udah ada pengumuman jadwal sidang, makin ngga betah dan pengen cepet pulang, Akhirnya tanggal 29 pulang ke Jakarta, no macet, dan menciptakan rekor karena sepanjang jalan gue sama sekali nggak tidur. Gue tuh kebiasan pelor kalo bosen di perjalanan, tapi gue sekarang jadi navigator bapak gue, karena adek gue kurang kompeten meskipun dia duduk di depan. Karena adek gue banyak bawel dan resenya, gue mah selow aja sepanjang jalan sama bapak gue ngobrol.

31 Desember 2014
Ketemuan dengan partner membicarakan persiapan sidang, belum buat ppt sama sekali, sistem ngga ada progresnya sama sekali. Dan akhirnya belum menghasilkan apapun, cuma kekhawatiran aja. Malemnya gue menghabiskan tahun baru dengan sahabat - sahabta ku

5 Januari 2015
Masih banyak teman - teman yang belum daftar sidang, dan sudah janjian dengan dosen pembimbing untuk bimbingan slide, udah nungguin di depan ruang dosen ternyata doi rapat dan selesai jam 4. Habis itu langsung menghapiri doi
"Bu, saya udah buat ppt nya, bisa di cek ngga bu"
"Aduh, saya banyak kerjaan, ngga sempet, Pokoknya buat sesuai laporan aja"
"Bu, saya sistemnya belum selesai. Itu tetap ditampilkan seadanya aja ?"
"Kamu kok ngga bilang ada kendala sih In, kalo gitu kenapa udah daftar sidang"
*pembimbing gue keliru kalau sistem belum selesai itu tandanya gue masih mengerjakan sistem di kantor*
"Nggak bu sistem nya aja"
"Kalau gitu ikutin di user requirement aja"

Nunggunya berapa jam, ngobrolnya cuma 10 menit, Sedih

6 Januari 2015
Gue sama partner janjian untuk latihan presentasi, tapi masih ada ganjalan yaitu sistem belum selesai dan rencanyanya mau menampilkan yang versi CI aja, Tapi kalau menampilkan yang CI, gue bentrok sama judul. Judul gue ada kata - kata pengembangannya, kalo pengembangan tapi nampilinnya sistem lama kan gue bisa ditanyain macem - macem. Akhirnya sampe mau diakalin untuk ngilangin ,php yang di CI, Untuk menjawab kegalauan akhirnya ke kampus untuk menemui dosen pembimbing nya partner, karena menemui pembimbing sendiri sudah merasa seperti menemui dosen penguji. Dan pas nyampe ruang dosen, ngga jauh dari dosen pembimbing yang akan ditanya, dosen penguji duduk manis. Ya Allah cobaan apalagi ini. Akhirnya dosen pembimbing nya partner selesai solat dan kita nanya diluar.

"Pak, kita sistemnya nggak selesai, masih banyak yang belum berfungsi, boleh ngga ditampilin yang versi CI nya aja"
"Lah, kok maksa, Ya tampilkan yang sudah berfungsi saja, ini kan masih sidang PKL kecuali sidang TA ya kalo nggak selesai ya ngga lulus"
*Seketika gue lega*

Habis itu nyari kemeja putih di detos, tapi nggak ada yang cocok karena ngetat, ngatung, nerawang, terlalu gaul ya gitulah. Akhirnya gue beli seragam aja di pasar.

7 Januari 2015
Gue memutuskan untuk tidak kemana - mana untuk menyiapkan presentasi. Dan pas tau hari ini anak cevest sidang, gue langsing menghubungi temen gue, lewat twitter, Dan dia sidangnya agak sore, gue nanya siapa pengujinya lewat dm eh akhirnya whatsapp an aja biar enak, Nanya ngalor ngidul, terus screenshootnya dikirim ke partner dan teman yang memang membutuhkan untuk informasi sidang besok, Gue juga was - was, masalahnya temennya ada yang nggak lulus, padahal temennya ini yang meriksain laporannya temen gue, Lah kan sedih. Akhirnya gue latihan presentasi, nyari kemungkinan pertanyaan yang bakal diajukan. Di grup whatsapp rame banget, terima kasih atas doa dan dukungannya teman - teman sekalian. Karena seharian sakit perut, gue memutuskan untuk segera tidur.
Maaf kalo ngga semua ke capture

8 Januari 2015
Gue ngga bisa tidur sampai jam 2, akhirnya latihan presentasi lagi sampai jam 3. Untungnya jam 6 udah bangun, dan langsung mandi.  Latihan presentasi sekali lagi dan nggak sempet sarapan, akhirnya langsung berangkat jam 8. Sampe kampus, partner baru keluar parkiran, akhirnya ditungguin dan langsung ke gedung AA. Sampai disana ada segerombolan yang pake baju putih item, gue kira yang bakal sidang juga, ngga taunya anak SMK. Dan ternyata Devi, Rino, sama Lutfi dan anak TKJ udah dateng, Kemudian gue dan partner ke kamar mandi dan ada Tiara anak TMJ, nggak lama kemudian Laila dateng, Terus gue dan partner,Ticka juga Laila nunggu di lantai 2.  Ngga lama kemudian dosen pembimbing datang dan bilang "Udah siap In?" gue jawab "Insyaallah bu" terus pembimbing gue bilang lagi "Langsung masuk ke ruangan aja, bisa jadi kurang dari 1 jam jadi siap - siap aja". Terus masuk ruangan sidang masing - masing deh. Ticka minta bantuan Rino buat nyiapin proyektor, Devi dan Lutfi juga masuk, tapi Lutfi cuma bisa sampe jam 9. Nggak lama kemudian Gara sama Vida dateng, Vida bagi - bagiin snack sama bang Eja.

Dosen penguji sudah siap, tapi satunya belum dateng. Setelah penguji dateng, kita ngambil berkas(laporan 3 eksemplar dan lampirannya). Pas daftar due buru - buru, jadi pake map warna merah, eh penguji ngga mau, Akhirnya gue nyuruh Rino sama Gara buat beliin (makasih banyak ya teman - teman). Kemudian mulai sidang, Rino, Devi, Gara, Vida, dan Dila ada di dalam ruangan sidang. Kemudian Ticka presentasi terlebih dahulu, gue kira habis presentasi langsung di demoin dan dikasih pertanyaan, kemudian gue menyusul di jam berikutnya, Ternyata nggak, eh habis itu gue presentasi. Bener, pas presentasi kita nggak diperhatiin karena penguji fokus ke laporan kita, Gue agak lama sih ngejelasinnya. Kemudian pas sesi tanya jawab ternyata gue sama Ticka dibarengin, kita nampilin demo sistemnya dari laptop Ticka, Tenyata nggak perlu di demoi n sampai detail, penguji kesatu sudah mengajukan pertanyaan, pertama untuk Ticka, lalu untuk gue habis itu ganti - gantian. Penguji kesatu kalo nanya agak ngetroll, tapi setidaknya suasana tidak tegang dan masih bisa bercanda sama doi. Kemudian penguji kedua mengajukan pertanyaan, berdasarkan laporan, gue sama Ticka agak beda, use case beda soalnya gue pake include dan Ticka pake extend. Terus ditanya :
P : Ini yang bener use case nya yang mana, kok bisa beda sih
I : Nggak kok pak, ini cuma penjabarannya aja
P : Coba di cek, kamu disana pake include, Dwi pake extend, Yang bener yang mana
T : Kayanya yang bener punya Inna pak?"
P : Kalo menurut kamu Na? Punya Dwi yang bener. Kalo ngga ada yang bener salah satu nggak lulus
I : Ya, (sebenernya udah mau ngomong mungkin) sepertinya punya saya yang benar pak
P : Kalo menurut saya yang bener tuh pake extend, kalo include semuanya kegiatannya dilakukan, kalo extend bisa dipilih yang mana (penjelasan teknisnya. Terus Dwi, memangnya assessor ngga pake log in ?
T : Oh iya pak.

Habis itu ya ditanya - tanya lagi dan akhirnya keceplosan juga ngomong mungkin. Dan penguji kedua bilang "Kamu udah dua aja salahnya". Lah gue was - was ya Allah, dibandingkan Ticka salahnya gue banyak banget. Terus bapaknya ngasih pertanyaan "Kalian berdua bahas LINQ kan, coba tampilkan data x, y sama z?" Nah gue blank, terus gue ngerti baru ngeh kalo ini kudu di join dan gue ngeliat Controller gue yang ada query joinnya dan akhirnya bisa, dan jawabannya bener (Terimakasih master Lutfi). Habis itu, kita nunggu 5 menitan untuk penguji memberikan nilai, setelah itu penguji kesatu yang selaku ketua penguji membacakan berita acara dan mengumumkan nilan. Dimulai dari Ticka, terus gue. Pas bacain punya gue, penguji kesatu yang agak ngetrol bilang "Inna Normaningsih, tidak lulus tapi dicoret" habis itu tandatangan dan penguji kedua bilang "Untungnya dapet nilai dari pembimbing perusahaannya tinggi, kalau sidang TA mah kamu udah dapet D". Ini quotes of the day banget, terus laporan yang 3 eksemplar itu dibawa pulang lagi, untuk di revisi. Terus gue sama Ticka turun ke bawah dan rame temen - temen IT - A, kemudian Dev naik keatas untuk sidang. Gue dan Ticka akhirnya nonton sidangnya Devi bareng Rino, Bassam, Irfan, Ame, Fahmi, Ikra, juga Aji anak B. Habis itu gue sama Ticka keluar duluan, ketemu Vida,Dila, Agung sama Aul yang sibuk ngurusin konsumsi. Ternyata kita dapet makan siang, pulang - pulang udah kayak emak - emak ngaji bawa berkat. Terus foto - foto deh, huhu.
Alhamdulillah, we finally face it, dear Partner in Code

Bisa foto sama dosen penguji haha

Alhamdulillah sih lega udah sidang, pulang ke rumah dengan hati yang lapang meskipun pas ke parkiran tentengannya banyak banget. Pulang ke rumah bisa bobo siang,

Dan pas bangun tidur siang, depi minta dikirimin laporan gue untuk bahan revisi dan gue kirim via message fb, Pas buka message fb, ternyataa....

Ternyata doi dateng ke kampus buat bantuin gue, gue nya mah sama sekali lupa. Malah ngomongin Visual Studio 2012 yang lemot pas Rino lagi setting proyektor untuk Ticka, Gue terharu banget, Master Lutfi you da real MVP huhu. Gue juga nggak lupa berterima kasih dengan pembimbing PKL, temen gue yang di cevest, juga teman - teman  yang menyemangati dan mendoakan juga sempet dateng pas sidang, Terimakasih banyakm semoga kalian juga diberikan kelancaran. Amin

Sekian cerita panjangnya, tunggu Catatan Hati Seorang Mahasiswa berikutnya huhu

Minggu, 26 Oktober 2014

Jakarta Marathon 2014

Mau sedikit berbagi pengalaman yang mungkin ngga mungkin dirasakan semua orang, dan gue merasa cukup beruntung. Jadi pas hari minggu lalu gue ikut menjadi bagian dari Jakarta Marathon 2014, bukan sebagai pelari, karena gue cuma bisa lari dari kenyataan. Huft

Gue cuma jadi volunteer dan gue awalnya bingung mau di bagian mana, tapi karena gue volunteeran sama temen - temen gue, jadilah kita milih course marshal. Sumpah yang ada dibayangan gue ya kita ada di lintasan lari, menjaga pelari - pelari dan bakalan susah banget. Dalem hati gue, gue lebih milih jadi race marshall karena waktu IEMC seru banget lah jadi marshall untuk mobil, dan kali ini jadi marshall untuk pelari, duh.

Bolak - balik ke binus buat kumpul volunteer, dan akhirnya kita dibagi menjadi team dan udah diposisikan di kilometer tertentu. Kebetulan gue dapet di KM 29, yang cuma dilintasi sama pelari Full Marathon. Pas briefing udah diwanti - wanti sedemikian rupa kalo kilometer segitu tuh ya pelari udah mulai cape dsb, jadi tugas kita untuk ngejagain mereka. Dan kalau ada pelari yang kaya mau nyerah gitu kita ngga boleh bantuin, kalo mereka sakit juga kita ngga boleh nolong dulu kecuali memang dibutuhkan penanganan medis. Juga kita harus jagain pelari dari orang yang lalu lalang (karena bertepatan dengan car free day), juga ngasih semangat untuk pelari.

Dan setelah briefing terakhir, tibalah hari H. dimana kita harus dateng sebelum jam 12 di Monas. Gue sama Tata, Nanung, dan Syifa(temennya Tata) naik taxi bareng - bareng, pesen taxi dari poolnya yang deket rumah, Jam 10 udah berangkat dan semua persiapan udah ada di tas. Lumayan cepet dan ngga terlalu macet, jadi jam 11an udah sampe dan bingung mau turun di pintu mana, akhirnya turun di pintu selatan yang deket tenda - tenda. Daripada ngga jelas akhirnya masuk kedalam monas, dan ternyata monas masih rame banget anak kecil sekitaran 3 tahun masih pada bangun dan main - main, pokoknya monas udah kaya pasar malem.

Monas, malam hari

Dan ngga jauh darisana ada panggung dan tenda - tenda jakarta marathon dan masuklah gue dan temen - temen gue. Temen - temen gue belum pada dapet baju, sedangkan gue udah, karena janjian sama koor  gue di daerah deket kantor. Terus kita nunggu sambil duduk - duduk, akhirnya disuruh ke tenda volunteer dan ketemu sama Ayu dan Pipeh. Mereka ditempatin di festival budaya.Sempet muter keliling - keliling, dan nyari toilet. Tapi adanya toilet portable, anak binus yang se-tim gue aja makenya bingung, gimana gue anak kampung yang norak, duh.

Akhirnya makin rame dan ngumpul sama tim masing - masing, dan kemudian kita dianter ke lokasi masing - masing. Gue kira bakal dianter pake tronton, gak taunya pake truk sayur, iya truk sayur. Kebanyakan anak binus belum pernah naik truk kaya gitu, dan pada teriak - teriak. Supirnya salah jalan malah ngikutin yang kearah kota, jadi harus muter lagi. Tim gue ditempatin di daerah semanggi, dan jam setengah 4 udah di tempat.

#fromwhereisatand

Alhamdulillah masih gampang nyari tempat solat, meskipun jalan ke komdak nya penuh perjuangan banget, ada kali 5 KM buat bolak - balik. Diantara tim gue, cuma gue doang yang solat dan sampe di masjid komdak cuma gue cewe yang solat, semuanya pak polisi, serem banget. Ngga lama kemudian Tata masuk ke masjid, dia diderah semanggi juga, beda berapa kilometer doang. Habis itu balik ke pos dan udah rame polisi karena harus jagain jalanan, juga ada kakak menwa (soalnya baretnya ungu), sama bapak marshall bersepeda. Karena masih lama banget, akhirnya sempet tidur dulu dan makan roti. Dari monas udah disiapin nasi kotak, tapi nggak enak banget makan di pinggir jalan. Nggak lama kemudian disuruh siap - siap karena pelari nya udah sampe pancoran.Seharusnya mobil - mobil udah ngga lewat, tapi masih ada yang lewat. Ngga lama kemudian mobil BMW lewat sambil meliput pelari pertama yang lewat. Kita cuma bisa ngasih semangat, dan yang lewat itu pelari Afrika, celananya udah basah banget kaya celana yang diangkat dari rendeman cucian. Gils. Tadinya pelari yang lewat masih dikit - dikit, kemudian mulai banyak. Cuma bisa teriak "semangat", "figthing", dan "ganbatte" juga mengepalkan tangan tanda semangat kearah mereka. Ada yang senyum, ada yang mengacungkan jempol, membalas dengan gestur yang artinya "terima kasih" , juga ada yang cuekkk aja sambil fokus ngeliat jam. Ada yang bilang
"Terimakasih"
"Thank you"
"Sankyou"
"Arigatou"
"Semangat"

Semakin siang semakin panas dan mataharinya terik banget, gue ngga bawa topi pula, cuma nutupin muka dari panasnya matahari pake kipas kakaotalk yang kucing, dan tetap menyemangati para pelari dan beberapa respon dari mereka
"Mba ada pawang ujan ngga ?"
"Panas bangettt"
"Pake topi atuh"
"Mba kamar mandi dimana?"

Ada pelari yang benar - benar mencuri hatiku banget, dia kayanya orang Jepang, pas gue teriak semangat - semangat dia liat dan terimakasih. Setelah dia lewat gue baru histeris " Aaaaa ganteng banget aaaaa" dan kurang lebih dia mirip sama......


Tapi lebih ganteng, karena gue ngeliat langsung. Gue masih inget dia pake baju item abu - abu. Dan pas dia lewatin daerah sudirman masih bisa keliatan dari atas jembatan semanggi, tapi gue ngga ngeliat mukanya. Aaaaaaa

Beberapa pelari ngajakin "High Five" dan yang menimbulkan kesan awkward adalah....tangan mereka basah dan nempel di tangan gue. Dan ada yang ganteng ngajakin "High Five", iya tangannya basah tapi gue tetep seneng.

Beberapa pelari memakain kostum yang lucu, entah dari komunitas mana ya pada pake rok tutu warna pink, ada bapak - bapak dari Jepang pake topi yang bentuknya angsa, ada yang pake kostum superman, ada yang pake kostum drakula, ada yang bawa sarung,ada yang sambil kampanye untuk menyelamatkan kucing dan pake kostum kucing, lucu banget pas gue teriak semangat dia bertingkah lucu kaya kucing. Dan beberapa pelari ada pake baju yang ngga asing, yaitu dari komunitas dimana salah satu temen sekelas gue ikutan. Lumayan banyak pelari yang berjilbab, Subhanallah ternyata jilbab nggak menghalangi dalam beraktivitas.

Semakin siang, semakin terik, pelari yang lewat semakin sedikit, ada yang mulai cedera tapi dia bilang "Kakinya ngga mau denger" tandanya dia ngga akan berhenti sampe finish. Sekitar jam 10an jalanan udah dibuka tapi masih ada pelari yang lewat, ada yang marah - marah karena jalanan udah dibuka "Kita dateng kesini 7 jam perjalanan, kita udah bayar mahal, kenapa harus dibuka jalanan". Nggak tau juga ya mungkin mereka telat datengnya. Kalo kata polisinya "Jangan mementingkan kepentingan sendiri, kasihan itu kendaraan yang jalannya ditutup nggak tau harus lewat mana". Ngga lama kemudian ada pelari yang butuh pertolongan medis, itu biar teman - teman yang lain yang ngehandle yang jagain barang sama jalanan cuma gue sama salah satu teman se tim. Oh iya se tim gue itu cewenya ada 5, cowonya ada 4. Pas udah siang terik banget, cewe yang masih kuat panas - panasan sampe mukanya kebakar ya cuma gue.

Karena udah selesai, jadi kita harus nunggu truk sayur yang tadi pagi nganter kita untuk jemput. Karena lama dan banyak yang harus dibawa jadi naik taxi. Dan pas nyetop taxi, ternyata bluberd. Was - was tinggkat tinggi, gue jarang banget naik taxi ini karena biayanya mahal. Sepanjang perjalanan gue cuma fokus ke argo, mana mereka cewe - cewe ngga ada yang tau jalan, cuma tau jalan ke GI. Mereka tuh manja - manja banget, gak boong, sepanjang perjalanan ngeluh "Gue udah ngga mau ikutan ini lagi, cuma demi point sama jam service". Di binus memang salah satu persyaratan untuk skripsi ya jam service sama point gitu. Udah muter - muter jalanan monas ditutup, ya terpaksa turun dimana terus jalan kaki. Sampe monas, panas banget cyin. Dan dari pagi belum sempet foto se - tim, udah mencar - mencar juga.

Di monas nunggu Tata sama Nanung, sambil foto - foto di booth yang menyenangkan, salah satunya di podium. Pas di deket podium, ada salah satu pelari yang menang Full Marathon, orang Afrika. Terus kita minjem pialanya, tapi nunjuk - nunjukkan, karena gue yang urat malunya udah ngga ada jadi gue yang bilang "Sir, can I borrow your trophy" terus dia iya iya aja. Gue juga sempet foto bareng dan ngasih ucapa selamat. Terus foto sama pialanya di podium.

 Foto sama salah satu juara, priceless

 Foto sama trophy, priceless

Ciwi - ciwi KM 29, juara

Bener - bener kesempatan emas. Pas foto di salah satu booth sponsor, ada bule yang minta tolong fotoin, terus pasangan dari entah Jepang, Korea atau Cina juga minta tolong. Sukses jadi kang foto dadakan, Karena banyak makanan yang sisa, pas ada anak - anak gue suruh dia ngabisin nasi kotak yang ada di tenda. Kita juga dibagiin mijon sama pihak logistik. Menang banyak, tapi ngga dingin. Akhirnya ke sevel beli slurpee dan solat zuhur dulu baru pulang deh. Pas naik busway juga hampir bablas tidur, sampe rumah udah pasrah banget tidurnya kaya Patrick di lantai, sampe Ibu ngga menyadari keberadaan gue karena dia nelpon temen gue. Duh, pulang - pulang kaki mau copot, betis naik, paha sakit, punggung sama lengan pegel. Tapi ngga bolos ngantor dong~~~~

Pokonya pengalaman yang ngga bisa dibeli pake apapun, seru banget, jadi pengen lagi. Mungkin untuk kedepannya gue ngga jadi volunteer, tapi jadi pelari (prett banget). Ya lari mah bisa - bisa aja, cuma dari gue masih dalam perut Ibu lebih bersahabat dengan metal. Mungkin bisa dicoba kapan - kapan (paling baru kilometer berapa juga udah diangkut ambulance)

Song related to this post :
Pharell William - Happy
Paramore - Ain't It Fun

Minggu, 21 September 2014

Ditinggal wisuda

Sudah dua kali aja datang ke wisudaan.Yang pertama pas wisudaan UI, mau dateng buat temen - temen Vokasi. Nyarinya susah banget, akhirnya cuma ketemu beberapa. Malah temen sekelas yang diniatin buat dateng ngga ketemu.

Dan baru kemaren dateng ke wisudaan PNJ. Dengan persiapan yang sangat pas - pasan. Gue ngga dateng dengan tangan kosong juga, karena gue pengen memberikan kenang - kenangan yang mungkin bisa diinget. Gue memanfaatkan waktu gabut ketika udah mulai stress ngoding di kantor, buka photoshop, terus browsing referensi lucu, dan inilah hasilnya. Dikerjakan tepat banget H - berapa jam wisudaan. Gue semaleman ngerjain, gunting, lem, nulis, but I love to do it. Karena gue ngga mungkin ngasih bunga ke semuanya, apalagi ke cowo, huft. Akhirnya bikin beginian aja.



Dan untungnya temen - temen molis dikasih ucapan sama ade - ade, juga buga mawar. Beban gue sedikit berkurang. Untuk ngasih kartu ucapan juga bener - bener perjuangan, harus muter nyari pintu keluar wisudawan - wisudawati. Pas nunggu mereka, kalo ada yang gue kenal dan emang udah gue siapin ya langsung gue kasih. Ingin mengapresiasi usaha mereka, perjuangan mereka buat bisa pake toga di hari itu, membuat bangga orang tua mereka.

Tuhkan, blur, kzl

Dan hari itu juga gue dateng dengan tampilan yang ngga pernah mereka liat, pake baju yang agak cewe dan kayanya gue nggak pernah bisa jadi cewe, pake rok karena mereka nggak akan pernah ngeliat gue pake rok lagi, pake makeup (seriously I look terrible with makeup) meskipun tetep demek juga mukanya karena siang banget kena matahari, kerudung yang sedikit di style karena bosen lah ngeliat gue gitu lagi gitu lagi. Ya intinya nggak mau kalah cetar sama wisudawatinya dan nggak mau terlihat biasa kalo foto sama wisudawannya( eeaaa siapa juga yang mau foto sama pororo kaya gue). Sialnya, gue minta fotoin tapi blur semua soalnya layar hape gue ngga keliatan kalo siang hari. Bahkan foto sama kaka gue sendiri pun blur cobaaaaaa, sedih. Tapi beberapa foto ada di kameranya ade dan abang di molis.

Gue dateng ke wisudaan bukan untuk foto doang terus upload di socmed, tapi sebagai apresiasi gue untuk mereka.Juga motivasi biar gue bisa cepat lulus. And the truth is...I'm going to say goodbye, which is the hardest thing to do.

Best quote from Life of Pi

Meskipun sedih banget, karena gue selalu mendengar kata - kata seperti ini.
"Tahun depan nyusul ya na" said wisudawan dan wisudawati yang aku kasih ucapan selamat. Sumpah ini sedih banget, asli.
"Kak, temen - temen lu udah pada lulus. Lu ditinggal" said adik kelas di Molis
Yang paling lucu mah lanjutan setelah kalimat diatas
"Kak, emang telah daftar wisuda. Ada gelombang dua nggak sih"
Dikira telat daftar wisuda ya Allah

Momen yang paling bikin merinding pas semua wisudawan - wisudawati ngelempar toga ke atas. Ngga sempet ke capture, cuma keberkas diingatan aja. Sometimes the beautiful moment only worth captured by eyes and saved in memory. Sedih juga karena kita di pkkp bareng, tapi lulus nya ngga bareng, tapi itu memang udah pilihan gue dari awal. Dan semenjak gue memutuskan untuk lebih aktif di kampus, nggak mau sekedar kuliah pulang kuliah pulang, gue semakin banyak temen, semakin banyak yang kenal gue, dari jurusan lain dan kebanyakan mereka D3. Disaat gue baru kenal mereka, kenal mereka lebih jauh, mereka udah mikirin pkl dsb, sedangkan gue masih cengo dan nggak tau apa yang mereka omongin, jadi gue hanya pendengar setia and when the time come, I ask them about it. Mereka ceritain segala macem, bahkan sampe ada yang ngasih contoh proposal dan laporan kaya gimana. Pas mereka pkl, gue masih bisa ketawa - ketiwi di kelas, pas mereka sidang pkl, gue bahkan masih belum fix nentuin tempat pkl. Kejam emang, siapa suruh punya banyak temen D3 ? Nggak ada yang nyuruh sih. Rata - rata yang gue kasih sih kebanyakan anak listrik, anak mesin, dan dari jurusan lain yang masih temen SMA dan temen SMP. Yang nggak nyangka mah gue juga dapet bunga, padahal nggak wisuda. Semoga tahun depan bisa dapet bunga lebih banyak, dan mereka yang sudah menjadi alumni dateng huhuhu


Gue yakin mereka juga pasti sedih, nggak lagi ketemu temen - temen sekelas. Mereka bakal menghadapi dunia nyata, yaitu dunia karir. Bakalan lebih sibuk, mungkin udah nggak ada waktu untuk ketemu sama temen - temen, bakal susah buat ngatur jadwal yang pas. Setelah wisuda juga ngga semata - mata bebas, mereka pasti ikut tes disana - sini, ngelamar pekerjaan, dsb.

Sekali lagi selamat wisuda, semoga sukses di dunia karir, sukses menempuh pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi. Ditunggu kontribusinya untuk bangsa, sesuai dengan bidangnya masing - masing

Dari Inna, yang ditinggal wisuda. Insyaallah wisuda tahun depan. Amin

Song related to this post :
Air Supply - Goodbye


Minggu, 10 Agustus 2014

Usaha

Minal aidzin wal faidzin, maaf ya selama ini kalau di postingan selalu menuliskan hal - hal yang kurang berkenan. Biasanya sebelum lebaran bikin postingan ngucapin mohon maaf tapi beneran males banget, dan pas baru pulang kampung karena puas banget ngerasain yang namanya macet di jalan jadi tambah males. Sekian dulu ya intronya.

Usaha, bukan usaha berjualan, bukan usaha untuk mendekati seseorang. Kalau dalam rumus fisikanya W = F x s kalau diartikan sebagai Usaha = Gaya x Perpindahan. Terus, apa hubungannya ? Ya kita bisa dikatakan telah berusaha jika kita melakukan gaya. Gaya bisa diartikan sebagai tindakan, apa yang sudah kita lakukan selama ini. Dan perpindahan itu bisa dikatakan sebagai sejauh mana jarak yang telah kita tempuh untuk mencapai apa yang kita usahakan. Untuk mendapatkan perhitungan hasil usaha yang besar, maka gaya yang diperlukan juga harus besar dan perpindahan yang dilakukan juga harus besar. Kenapa tiba - tiba menerjemahkan rumus fisika dan menganalogikannya ke kehidupan sehari - hari ?

Akhir - akhir ini ada salah satu hal yang terus memenuhi pikiran, yaitu KP atau magang atau PKL. Mendekati bulan Agustus semakin menjadi - jadi. Pulang kampung bukanlah pelarian yang tepat dari memikirkan KP, karena saudara - saudara selalu nanya "Semester berapa ?", "Udah kelar kuliahnya ? ", "Udah punya pacar belum?"(yang ini skip). Dan Ibu lah yang selalu jadi jubir untuk menjawab pertanyaan diatas, dan mau nggak mau nyeritain magang dimana kan. Lagi dan lagi, tidak bisa menghindari kenyataan. Dan kebetulan pada saat itu kondisinya masih galau - galaunya, di satu sisi udah dapet tempat magang tapi masih kepikiran sama jauh nya tempat. Kemudian mencoba untuk cari yang relatif lebih dekat, tapi belum ada balasan. Sebenarnya agak nggak masalah sih jarak, dan berusaha meyakinkan diri sendiri kalau sanggup. Tapi, partner KP masih ragu - ragu, dia akhirnya mencari lagi yang lebih dekat tapi sampai sekarang masih dalam pembicaran dan belum mendapatkan kepastian. Kalau akhirnya gue KP sendirian sih udah nggak apa - apa, gak masalah. Tapi untuk partner ku ini, nggak sanggup untuk membiarkan dia sendirian. Dan ini yang bikin galau. Kalau ada yang nanya pkl dimana gue masih bilang "nggak tau" dan akhir - akhir ini nggak mood untuk jawab pertanyaan ini.

Dan kalau teman - teman ngira gue udah dapet tempat pkl dan mereka pikir kalau gue diam - diam aja nggak pernah ngasih info, dibalikin lagi deh ya, kalian cerita - cerita nggak ? Sejauh ini gue cukup terbuka, kalau mau nanya ya gue jawab, butuh informasi gue kasih dan sejauh ini gue udah cukup informatif. Dan gue sedikit merasa segan kalau menggurui kalian tentang bagaimana menemukan perusahaan, karena IP gue lebih kecil dibanding kalian. Kalau salah satu teman pernah menyarankan untuk KP di perusahaan tempat orangtua bekerja, atau di teman orangtua. Da aku mah apa atuh, bapak udah pensiun, kerja juga di salah satu sekolah internasional yang lagi buah bibir, mustahil lah KP disana. Temen - temen bapak ku ? Ya kerjanya disana juga. Kalau nggak orang tua, ya kakak lah. Da aku mah apa atuh, anak pertama, semuanya usaha sendiri, boro - boro orangtua nyariin. Tapi jangan jadikan keterbatasan sebagai hambatan, gue cari semuanya dari google yak google. Jangan jadikan google alat untuk kepo aja, untuk mencari itu harus gigih dan pintar. Jadi kurang lebih prosesnya begini :
1. Gue nyari di twitter @kampusupdate, perusahaan yang sedang membuka lowongan magang, kalau ada emailnya gue email. Gue tanyalah bla bla bla, dan beruntung kalo dibales, seringkali nggak.
2. Gue cari di google daftar perusahaan IT, terus ada beberapa nama dan salah satunya gue ketik di google. Dari hasil itu, coba buka profil LinkedIn nya dan cari aja yang sesuai menurut kalian, kalo nggak cocok sama yang di profil bisa liat di People Also Viewed. Terus coba hubungin contact yang ada.
3. Gue datengin langsung tempatnya, ngobrol sama yang berhubungan dengan perusahaan. Dari satpam, resepsionis, HRD, bahkan kalau beruntung sampai pimpinannya.

Gue benar - benar membuat F (gaya) yang cukup besar, jadi ketika dikalikan dengan s(perpindahan) maka akan menghasilkan usaha yang besar. Dari step - step yang udah gue jalanin diatas dan dikalikan dengan many steps yang udah gue lewatin untuk mencapai perusahaan, Alhamdulillah ketemu dan insyaallah pas (kaya jodoh aja). Setelah bergalau - galau kesana kemari, curhat kesana kesini akhirnya memutuskan juga mau dimana. Setelah memutuskan mau dimana pun, permasalahan tidak berhenti sampai disitu. Beberapa teman yang belum dapet tempat KP masih nanyain, karena dari perusahaan tempat KP itu masih menyediakan beberapa tempat maka gue share ke beberapa yang nanya. Tapi, karena waktu mau ngasih surat pengantar ditunda - tunda, lama banget, kesannya perusahaan di PHP in, maka gue dan partner memutuskan untuk tidak mengajak teman lagi karena udah nggak enak banget lah.

Jujur aja sih, gue juga bukan pribadi yang tegas. Pas lagi masa - masa galau, anak - anak cowo bilang kalau gue harus memutuskan untuk diri gue sendiri, jangan mikirin orang lain dulu. Jujur gue paling nggak bisa egois.Kalau keputusan gue untuk menjadi egois mungkin nggak semua pihak bisa terima, terutama cewek - cewek. Dan gue juga inget, seseorang nulis begini di kertas evaluasi "Jangan terlalu manjain anak cewe". Sebenernya nggak manjain, cuma gue itu nggak bisa tegas (padahal dulu pas SMA hobinya marah - marahin ade kelas pas orgab). Dan akhirnya, apa yang udah gue post di grup kelas udah paling tegas. Tegas dan tetap membantu, karena gue inget omongannya Ucup, salah satu anak kelasnya belum dapet tempat KP, yang repot semuanya. Dan gue berusaha untuk membantu dengan cara yang tegas, dan berusaha tidak memanjakan. Gue sempet ragu akan tindakan gue, sampe nanya apakah gue jahat banget ngepost itu di grup? Ibaratnya, gue dan partner KP sudah berkali - kali mencari bibit padi yang tepat, menanamnya di sawah, sampai bibit tumbuh menjadi padi dan kemudian panen. Berkali - kali kita mencari bibit, beberapa gagal ditanam. Mungkin beberapa berhasil ditanam, tapi ditengah - tengah padi pun tidak tumbuh. Setelah susah payah menanam padi, akhirnya kita menikmati hasil panennya. Dan apa tega kalian yang nggak berusaha dari awal menikmati hasil panen ? Maka daripada itu, gue membantu kalian untuk mencari bibit untuk kalian tanam sendiri, dan kalian usahakan sendiri agar bisa dinikmati hasilnya. Ada yang nulis gue "mau repot" di kertas evaluasi. Yaiyalah, daripada ngerepotin orang, dan kalo repot - repot sendiri hasilnya lebih memuaskan.

Tetap semangat, jangan pernah menyerah, don't lose hope! Tetap berusaha keras, karena Tuhan tidak akan tega melihat hambaNya yang bekerja keras mendapatkan hasil yang tidak sesuai dengan apa yang telah diusahakannya. Usaha juga harus disertai doa. Trust me, it works !

Song related to this post :
Magic! - Rude (Sebenernya nggak related, cuma lagi suka dengerin aja)